Karena Inflasi, Harga Tiket Pesawat Domestik Dan Internasional Bakal Naik

Industri penerbangan internasional memperkirakan akan ada kenaikan harga tiket pesawat, baik domestik maupun internasional dalam waktu relatif dekat. Inflasi yang menerpa sejumlah negara menjadi salah satu alasan harga tiket pesawat naik.

Kemungkinan naiknya harga tiket pesawat domestik dan internasional diungkapkan Asosiasi Transportasi Udara Internasional, yang mengadakan pertemuan tahunannya pada hari Senin di Dubai.

Dengan maskapai terus beranjak pulih dari penghentian penerbangan di seluruh dunia selama pandemi virus corona, para pemimpin industri memberi tahu wartawan bahwa ada beberapa biaya yang kemungkinan akan mendorong harga tiket semakin tinggi.

Selain karena inflasi yang terjadi di seluruh dunia, masalah yang terus berlanjut sejak pandemi dimulai, naiknya biaya bahan bakar jet, sekitar sepertiga dari semua biaya maskapai penerbangan, juga menjadi alasan.

Sementara itu, dorongan global bagi industri penerbangan untuk melakukan dekarbonisasi telah membuat lebih banyak maskapai berjuang mendapatkan sedikit bahan bakar penerbangan berkelanjutan, atau SAF, yang tersedia di pasar.

"Maskapai penerbangan akan terus melakukan segala yang mereka bisa untuk mengendalikan biaya sebisa mungkin demi keuntungan konsumen," kata Willie Walsh, direktur jenderal Asosiasi Transportasi Udara Internasional.

"Tetapi saya pikir tidak realistis untuk mengharapkan maskapai penerbangan dapat terus menanggung semua biaya. ... Itu bukan sesuatu yang ingin kami lakukan, tetapi itu adalah sesuatu yang harus kami lakukan."

Mereka mengatakan bahwa yang juga menekan industri adalah dampak pandemi pada produksi pesawat. Maskapai penerbangan sekarang mempertahankan pesawat lama yang menghabiskan lebih banyak bahan bakar untuk terbang lebih lama. Tidak ada cukup pesawat baru untuk memperluas rute dan meningkatkan pasokan guna menurunkan harga tiket secara menyeluruh.

Namun begitu, dengan penumpang bakal dibebani harga tiket pesawat yang naik, pihak maskapai sendiri diprediksi akan mendapatkan profit yang lebih tinggi dari sebelumnya. Prediksi IATA memperkirakan secara global, pendapatan maskapai penerbangan akan mencapai hampir €1 triliun pada tahun 2024, yang merupakan rekor tertinggi.

Akan ada 4,96 miliar pelancong di pesawat tahun ini, dengan total pengeluaran untuk maskapai mencapai $936 miliar (€862 miliar) - rekor tertinggi lainnya. Laba industri diharapkan mencapai hampir $60 miliar (€55 miliar) tahun ini.

Secara khusus, Emirates, pendorong utama ekonomi Dubai, mencatat rekor laba pada tahun 2023. Bandara Internasional Dubai juga menjadi bandara tersibuk di dunia untuk pelancong internasional itu memiliki 86,9 juta penumpang tahun lalu, melampaui angka tahun 2019 tepat sebelum pandemi virus corona menghentikan penerbangan global.

Baca juga: Biaya Visa Schengen Naik, Ini Besaran Uang Yang Harus Kamu Siapkan

Tim Clark, presiden maskapai, secara tidak langsung mengakui dengan mengatakan bahwa ia tidak ingin orang-orang menganggapnya sebagai hal yang biasa saja saat memperingatkan bahwa margin laba industri berada di angka satu digit rendah.

Namun, ia berpendapat bahwa seiring dengan semakin besarnya maskapai penerbangan dan konsolidasi maskapai, penghematan biaya telah diteruskan kepada konsumen, yang kini dapat memesan tiket pesawat ke seluruh dunia.

"Sungguh menakjubkan bahwa harga tiket masih seperti sekarang," kata Clark. "Saya pikir nilai uang yang telah dinikmati konsumen selama beberapa dekade merupakan salah satu bagian tersembunyi dari narasi tersebut."

Brand Managers!

Ingin melihat merek atau bisnis kamu di website kami?

Hubungi kami sekarang

Berlangganan Milis TripZilla

Dapatkan tips dan berita travel terbaru!

Rekomendasi Artikel

Artikel Terbaru